# SAHABATKU #

iklan

31 Julai 2012

Oh Isteriku Ketahuilah


Bismillahirrahmanirrahim.......


♥ Untungnya menjadi seorang isteri.. ♥

1) “Sekali suami minum air yang disediakan oleh isterinya adalah lebih baik dari berpuasa setahun”

2) “Makanan yang disediakan oleh isteri kepada suaminya lebih baik dari isteri itu mengerjakan haji dan umrah”

3) “Mandi junub si isteri disebabkan jimak oleh suaminya lebih baik baginya daripada mengorbankan 1,000 ekor kambing sebagai sedekah kepada fakir miskin”.

4) “Apabila isteri hamil ia dicatitkan sebagai seorang syahid dan khidmat kepada suaminya sebagai jihad”.

5) “Pemeliharaan yang baik terhadap anak-anak adalah menjadi benteng neraka, pandangan yang baik dan harmonis terhadap suami adalah menjadi tasbih (zikir)”.

6) “Tidak akan putus ganjaran dari Allah kepada seorang isteri yang siang dan malamnya menggembirakan suaminya”.

7) “Apabila meninggal dunia seorang dan suaminya redha, nescaya ia dimasukkan ke dalam syurga”. (Hadis Riwayat Tarmizi)

8 ) “Seseorang wanita apabila ia mengerjakan sembahyang yang difardhukan ke atasnya, berpuasa pada bulan Ramadhan, menjaga kehormatan dirinya dan taat kepada suaminya maka berhaklah ia masuk syurga dari mana-mana pintu yang ia suka”. Dan ingatlah wahai wanita, semua itu terangkum di dalam suatu perkataan iaitu “TAAT



                                     Semoga Manfaat Untuk Semua Pembaca :)

30 Julai 2012

Tiga Perkara Penting


Bismillahirrahmanirrahim.......

Tiga perkara yang perlu disegerakan...


Sabda Rasulullah saw, ·"Wahai Ali, ada tiga perkara janganlah 
di lewat-lewatkan. Yang pertama : Solat apabila telah masuk waktunya, 
yang kedua : Jenazah apabila telah hadir dan yang ketiga : anak dara 
apabila telah ada orang sekufu dengannya”. ·

Dalam hadis ini Nabi saw menyatakan ada tiga perkara jangan di lengahkan.∙ 

Yang pertama∙
 

apabila telah masuk solat, maka bersegeralah menunaikannya.

Yang kedua: 

Nabi saw menyuruh
kita agar segera mengkebumikan jenazah iaitu apabila jenazah itu telah
selesai dimandi, dikafan dan di sembahyangkan.


Yang ketiga: 

Nabi saw menyuruh agar ibu bapa yang mempunyai anak gadis supaya menyegerakan pernikahannya jika sudah ada orang yang sekufu meminangnya. Ia bertujuan untuk memelihara dirinya dari maksiat dan fitnah.

                                                     
 Sama sama bermuhasabah :)

Doa Pendekat Jodoh


Bismillahirrahmanirrahim.........


Jodoh seperti rezeki, ia telah ditentukan. Namun, kita tidak tahu apa yang telah ditentukan oleh Allah. 

Dengan berpegang pada hakikat itu kita diperintahkan-Nya agar berusaha.Carilah jodoh yang baik, carilah rezeki yang baik dengan jalan yang baik juga. Siapa jodoh kita? Berapa banyak rezeki kita? Dan bila? Itu bukan kerja kita. Itu ketentuan Allah. 

Milik kita hanya usaha.Jadi, berusahalah dengan baik, Allah pasti tidak akan mengecewakan kita..


                                 USAHA , DOA , TAWAKAL InsyaAllah Biiznillah.........:)

20 Julai 2012

Enam Persoalan Hidup

 
 








                                                         ......Bismillahirrahmanirrahim.....


Suatu hari, Imam Al Ghazali berkumpul dengan murid-muridnya. Lalu Imam Al
Ghazali bertanya, pertama, "Apa yang paling dekat dengan diri kita di dunia
ini?". Murid-muridnya ada yang menjawab orang tua, guru, teman, dan
kerabatnya. Imam Ghazali menjelaskan semua jawapan itu benar. Tetapi yang
paling dekat dengan kita adalah "mati". Sebab itu sudah janji Allah SWT
bahwa setiap yang bernyawa pasti akan mati. (Maksud ayat 185, Surah Ali
Imran)

Lalu Imam Ghazali meneruskan pertanyaan yang kedua, "Apa yang paling jauh
dari diri kita di dunia ini?". Murid-muridnya ada yang menjawab negara Cina,
bulan, matahari, dan bintang-bintang. Lalu Imam Ghazali menjelaskan bahawa
semua jawapan yang mereka berikan adalah benar. Tapi yang paling benar
adalah "masa lalu". Bagaimanapun kita, apapun kenderaan kita, tetap kita
tidak bisa kembali ke masa lalu. Oleh sebab itu kita harus menjaga hari ini
dan hari-hari yang akan datang dengan perbuatan yang sesuai dengan ajaran
Agama.

Lalu Imam Ghazali meneruskan dengan pertanyaan yang ketiga, "Apa yang paling
besar di dunia ini?". Murid-muridnya ada yang menjawab gunung, bumi, dan
matahari. Semua jawapan itu benar kata Imam Ghazali. Tapi yang paling besar
dari yang ada di dunia ini adalah "nafsu" (Maksud ayat 179, Surah Al A'Raf).
Maka kita harus hati-hati dengan nafsu kita, jangan sampai nafsu membawa
kita ke neraka.

Pertanyaan keempat adalah, "Apa yang paling berat di dunia ini?". Ada yang
menjawab baja, besi, dan gajah. Semua jawapan hampir benar, kata Imam
Ghazali, tapi yang paling berat adalah "memegang AMANAH" (Maksud ayat 72,
Surah Al Ahzab). Tumbuh-tumbuhan, binatang, gunung, dan malaikat semua tidak
mampu ketika Allah SWT meminta mereka untuk menjadi khalifah (pemimpin) di
dunia ini. Tetapi manusia dengan sombongnya menyanggupi permintaan Allah
SWT, sehingga banyak dari manusia masuk ke neraka kerana ia tidak mampu
memegang amanahnya.

Pertanyaan yang kelima adalah, "Apa yang paling ringan di dunia ini?". Ada
yang menjawab kapas, angin, debu, dan daun-daunan. Semua itu benar kata Imam
Ghazali, tapi yang paling ringan di dunia ini adalah meninggalkan "solat".
Gara-gara pekerjaan kita tinggalkan solat, gara-gara "meeting" kita
tinggalkan solat.

Lantas pertanyaan keenam adalah, "Apakah yang paling tajam di dunia ini?".
Murid-muridnya menjawab dengan serentak, pedang... Benar kata Imam Ghazali,
tapi yang paling tajam adalah "lidah manusia". Karena melalui lidah, manusia
dengan mudahnya menyakiti hati dan melukai perasaan saudaranya sendiri.

                                                   " Fikir2kanlah dan Selamat Bera'mal "

19 Julai 2012

Salam Ramadhan 2012

Bismillahirrahmanirrahim.............


Assalamualaikum buat sahabat seperjuangan maupun sebaliknya dimulakan pagi ini 

dgn sebuah hadis -

 Daripada Abu Hurairah r.a. katanya, Rasulullah s.a.w. bersabda, “Apabila seseorang kamu berpuasa, janganlah ia bercakap perkara-perkara yang kotor dan sia-sia, dilarang juga bertengkar dan memaki hamun. Apabila ia dimaki hamun oleh seseorang atau pun diajak bermusuhan maka hendaklah ia berkata, “Sesungguhnya aku berpuasa hari ini”

Marilah kita sama2 membersihkan hati dari sebarang noda yg bisa menjauhkan kita dari rahmat Allah yg melimpah di bulan ramadhan ini. Disini Sy memohon maaf atas segala kesilapan & kesalahan samaada disedari atau tidak...semoga ramadhan kita kali ini adalah ramadhan yg terbaik buat kita, insyaAllah...



                                   "SELAMAT MENYAMBUT RAMADHAN ALMUBARAK"


kalam Saidina Usman r.a

Bismillahirrahmanirrahim..........




                                                    " Sama2 Kita Muhasabah Diri Kita "

Jom Solat Sunat Dhuha

Bismillahirrahmanirrahim..............

Dari Abu Zar r.a dari Nabi saw sabdanya:
"Setiap ruas tulang dari seseorang di antara engkau semua itu harus ada sedekahnya                   pada saban  pagi harinya, maka
>setiap sekali tasbih - bacaan Subhanallah - adalah sedekah,
>setiap sekali tahmid - bacaan Alhamdulillah - adalah sedekah,
>setiap sekali tahlil - bacaan La ilaha illallah - adalah sedekah,
>setiap sekali takbir -bacaan Allahu Akbar - adalah sedekah,
>menyuruh kepada kebaikan adalah sedekah,
>melarang kepada kemungkaran adalah sedekah
>dan yang sedemikian itu dapat dicukupi oleh dua rakaat yang dilakukan oleh seseorang dari Solat Dhuha."
(Riwayat Muslim)


Berkata Abu Murrah Ath-Tha’ifi r.a. bahwasanya Nabi s.a.w. telah bersabda : Allah telah berfirman:
“Wahai anak Adam! Bersembahyanglah untuk Aku di awal pagi, niscaya Aku akan mencukupimu di akhirnya.”
(Riwayat Ahmad)

“Barangsiapa yang menjaga sembahyang Dhuhanya nescaya diampuni Allah baginya akan segala dosanya walaupun seperti buih dilautan.”
(Riwayat Ibnu Majah dan At-Tirmidzi)

SubhanAllah..banyak sekali kelebihannya...

 

Tunggu apa lg Sahabat..."Jom Solat Dhuha"

Jom Pelajari Tajwid

Bismilahirrahmannirrahim............

Allah swt berfirman yang bermaksud  “Dan bacalah Al-Qur’an itu dengan perlahan/tartil (bertajwid)” [QS:Al-Muzzammil (73): 4].

Di bawah ini adalah asas2 tajwid bacaan Al-Quran Yg wajib kita Pelajari.........

 Semoga Bermanfaat Kpd Sahabat2 Sekalian.........:)

18 Julai 2012

Pendinding Diri


Bismillahirrahmanirrahim..........
Hari ini sy akan berkongsikan cara untuk kita menjauhi drpd musibah @ bala kena kpd kita...
InsyaAllah Biiznilah.....Kpd sahabat2 dan pembaca semua Amalkan lah Ayat Qursi dan 3 Qul setiap kali Selepas solat...begitu juga Ayat seperti Gambar di bawah......

Kita Yakin hanya Allah yg memberi Kesihatan dan Penyakit......
InsyaAllah Biiznillah dgn usaha dan Keyakinan pada NYA kita akan dijauhkan
dari Perkara2 yg tidak baik....
Berlindunglah pada Allah SWT............
Moga Bermanfaat Pada Sahabat2 semua......:) "Selamat Beramal "

SUFFAH TRAVEL & TOURS SDN BHD

Bismilahirrahmanirrahim..........

https://www.facebook.com/SuffahTravelTours

Menyediakan perkhidmatan pakej pelancongan dalam dan luar negara mengikut permintaan terutamanya pakej UMRAH dan Ziarah.JOM MENGEMBARA BERSAMA SUFFAH...


Kpd sahabat2 yg berminat boleh lah menempah perjalanan anda di link diats....
bnyak tempat2 yg menarik boleh anda lawati....
Antaranya ialah      :       Mekah , Madinah , Mesir , Bali bnyak lg tempat2 yg menarik....

Semoga semua sahabat2 dimurahkan rezqi  dan dapat  menjejakkan  kaki ke negara yg Barakah iaitu Umrah dan ziarah Makam2 Sohabah di Mekah dan Madinah......:)

Rahsia Solat

Bismillahirrahmannirrahim......
Sesungguh nya solat itu ada lah tiang agama,,klu la kita x solat mka runtuh la segala amalan yg lain....


Semoga dgn pengetahuan kita mengenai rahsia solat ini akan dpt menigkatkan lg Ibadat kita Kpd
Allah SWT....insyaallah Biiznilah........:)

Bukti Kebesaran Allah


Bismillahirrahmanirrahim...........
Jom sama2 kita melihat bukti Kebesaran Allah SWT

"Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segala wilayah bumi dan pada diri mereka sendiri, hingga jelas bagi mereka bahwa Al-Quran itu adalah benar. Tiadakah cukup bahwa sesungguhnya Tuhanmu menjadi saksi atas segala sesuatu?" [QS. Al- Fushshilat]










 Semoga Bertambah Keimanan Kita

Soalan Yg Lawak Kpd Ust Azhar Idrus


Bismillahirrahmannirrahim..........

17 Julai 2012

Saham Akhirat

Bismillahirrahmannirrahim.........
Jom sama2 kita buat saham akhirat....
selagi kita hidup,sebelum kita mati......
selagi kita kaya,sebelum kita miskin.....
selagi kita lapang,sebelum kita sibuk....
selagi kita sihat,sebelum kita sakit......
selagi kita muda,sebelum kita tua......

# Keluarga Impian #










~ Walau sibuk memenuhi waktu yang ada, Ayah dan Ibu mereka tetaplah dalam memberikan PERHATIAN kepada Keluarga..

Duhai para suami yang sibuk mengurusi kehidupan, Luangkan masa mu setiap hari pada keluarga. Walau tidak beribu jam, cukup beberapa waktu bersama keluarga, namun tetap istiqamah (setiap hari). Maka berilah PERHATIAN..

Duhai para isteri tunggak baitul muslim yang musleh (baik). Dari tanganmu lahirnya baitul muslim kepada baitud dakwah. Perjuanganmu membantu suami di luar baitmu dijulang manusia. Namun, usah dilupa juangmu pada baitmu.. Berilah kasih sayang sepenuh jiwa. PERHATIAN pada setiap lapangan yang ada. Sentiasa walau sekadar cuma.

Semoga bait itu umpama jannah. Melahirkan ahli bait yang berguna pada diri , keluarga seterusnya kepada ummah.

Nota : Betapa banyaknya kes anak-anak yang 'liar' kerana kurangnya perhatian dari keluarga. Renung-renungkanlah

Bersalam bagi Lelaki dan Perempuan


Bismillahhirrahmannirrahim.....
Gmbar di bawah ini adalah utk sahabat2 lelaki  tgok dan fham...dgn sapa mereka boleh bersalam dan di haramkan bersalam....sebarkan kpd adik beradik2 kalian........

 Gmbar di bawah ini plak.....untuk sahabiah2 perempuan....pakat2 tgok dan faham kepada siapa di boleh kan bersalam dan kepada siapa di haramkan bersalam...moga bermanfaat...sebarkan kpd sahabat2 yg lain....

Khasiat Bawang Putih

Bismillahhirrahmannirrahim.....
Bawang putih, atau nama saintifiknya “Allium sativum”, merupakan tumbuhan yang tidak asing bagi umat Islam. Bukan sekadar kerana ia sering digunakan, bahkan ada disebut dalam Al-Quran dan As-Sunnah.

Bawang putih mengandungi khasiat yang terlalu banyak, memang sangat sesuai untuk diamalkan sama ada sebagai makanan iaitu untuk pencegahan penyakit, atau sebagai ubatan iaitu untuk perawatan penyakit.

Bahan aktif yang utama pada bawang putih ialah “allicin” yang hanya akan terhasil apabila dinding sel bawang putih dipecahkan sama ada dengan hirisan, kunyahan atau lain-lain. Mari kita lihat beberapa khasiatnya;

1. Menurunkan kolestrol dan lemak “jahat”.
- Sesuai untuk mengatasi masalah pengumpulan lemak pada dinding salur darah (atherosclerosis, hyperlipidemia).

2. Mencairkan darah dan menghalang penyumbatan (antithrombotic, fibrinolytic).
- Sesuai untuk mengelakkan daripada darah membeku yang akhirnya menyebabkan serangan jantung dan strok.

3. Antioksida.
- Sesuai untuk melambatkan penuaan (awet muda) dan menghalang mutasi pada DNA yang boleh menyebabkan kanser.

4. Menurunkan tekanan darah (blood vessel relexant).
- Dengan meningkatkan sifat elastik salur darah khusunya arteri, ia menstabilkan tekanan darah, sangat esuai untuk masalah tekanan darah tinggi.

5. Antikanser.
- Dengan meransang sel “Natural Killer” iaitu sel utama untuk membunuh sel kanser, ia menyebabkan pengurangan sel kanser, untuk semua jenis kanser khususnya kanser saluran penghadaman.

6. Meningkatkan imuniti (immunomodulatory, immunostimulant).
- Sesuai untuk mereka yang sering mengalami jangkitan pelbagai penyakit yang disebabkan oleh kelemahan imuniti, bahkan ujikaji pada pesakit AIDS menunjukkan kesan yang baik.

7. Menghalang keracunan pada hati (antihepatotoxic).
- Boleh membuang toksin-toksin dan logam berat pada hati yang boleh menyebabkan hepatitis dan gangguan fungsi hati.

8. Anti-peradangan (anti inflammatory).
- Sesuai untuk masalah peradangan seperti gout dan artritis.

9. Meningkatkan kadar insulin dalam darah serta mengurangkan paras gula dalam darah (hypoglycaemic effect).
- Sesuai untuk pesakit kencing manis atau diabetis.

10. Karminatif (anti-flatulent).
- Sangat sesuai untuk membuang angin daripada saluran penghadaman.

11. Penyakit jantung.

- Gabungan beberapa khasiatnya memberikan perlindungan terbaik kepada jantung. Antioksida memelihara kerosakan sel jantung, pencairan darah menghalang penyumbatan pada salur darah jantung, pengurangan kolestrol menghalang penyempitan salur darah dan ia juga meningkatkan sifat elastik salur darah khususnya aorta.

- Sebahagian doktor menggabungkan bawang putih bersama ubatan jantung bagi pesakit jantung sebagai sinergi. Kajian terhadap tikus membuktikan bawang putih menghalang kerosakan sel jantung yang disebabkan oleh isoprenalin (isoprenaline-induced myocardial necrosis).

12. Antibiotik/antiseptik (Antiviral, antibacterial, antifungal, anthelminthic, antiprotozoal).

- Ini merupakan khasiat terbesar bawang putih kerana kebanyakan penyakit berpunca daripada patogen yang masuk ke dalam tubuh setelah lemahnya imuniti. Ia merangkumi pelbagai penyakit seperti TB, selsema, kahak (catarrh), kudis, hepatitis, asma, batuk, bronkitis, ekzema, bisul, jangkitan salur kencing, cacing di dalam usus, malaria, ketuat, demam campak, gastrik, keracunan makanan, psoriasis, luka dan banyak lagi.

- Sebagai pengganti antibiotik yang terbaik kerana setakat ini tiada “bacterial resistance” dilaporkan, sangat berkesan hampir kepada semua bakteria, tidak perlu habiskan bawang putih yang anda beli sepertimana antibiotik lain yang mesti dihabiskan, dan dalam kadar pengambilan yang normal ia tidak membunuh bakteria baik yang sangat penting bagi manusia, tidak seperti antibiotik biasa yang kebanyakannya membunuh pelbagai bakteria sama ada baik atau jahat.


CARA MENGGUNAKAN BAWANG PUTIH. 

Terdapat banyak cara untuk menggunakannya, antaranya ialah;

1. Untuk tujuan pencegahan atau penyakit yang kurang kritikal, elok dimasukkan ke dalam masakan seperti biasa.

2. Untuk rawatan yang khusus, ambil yang mentah, dipotong halus, kemudian dikunyah begitu sahaja atau dicampur dengan makanan lain.

3. Boleh juga dibakar sama ada secara jauh daripada api (panggang), atau dibakar secara berlapik dengan periuk atau kuali.

4. Boleh juga diambil bersama susu atau madu atau perahan limau.

5. Pastikan ia tidak diambil sewaktu perut kosong khususnya untuk pesakit gastrik, kerana ia bersifat menghakis, kemungkinan merosakkan dinding saluran penghadaman.

6. Kadarnya sekitar 3, 4, 5 atau 6 ulas sehari, atau mungkin juga 1 labu sehari, bergantung kepada keadaan, keperluan, kesesuaian dan jenis penyakit.

7. Ada juga dijual minyak bawang putih dalam bentuk kapsul atau 'softgel', disebut sebagai "garlic oil".

8. Secara umunya, bawang putih yang sudah dimasak atau dibiarkan terlalu lama setelah dipotong mempunyai kesan yang kurang kuat berbanding yang masih mentah dan segar.

9. Untuk ketuat, gosokkan potongan bawang putih mentah padanya berulang kali. Pastikan kawasan kulit yang normal tidak terkena gosokan yang banyak, kerana mungkin berlaku hakisan kulit.


PERHATIAN

1. Perempuan yang mengandung perlu berhati-hati kerana mungkin berlaku pengecutan rahim seterusnya gugur kandungan.

2. Bawang putih boleh memberi kesan pada susu badan, bau mulut dan bau badan.

3. Bagi mereka yang mengalami pendarahan (hidung berdarah/haid) atau sedang mengambil ubat pencair darah, pengambilan bawang putih boleh menambahkan pendarahan atau menyebabkan darah terlalu cair kerana bawang putih sendiri bersifat mencairkan darah. Bagi yang mengalami masalah kurang darah haid, mungkin ia suatu yang baik kerana ia melancarkan pembuangan darah.

4. Menurut ilmu herba tradisional, bawang putih boleh mengurangkan kuantiti air mani, maka ia boleh diseimbangkan dengan pengambilan bawang besar/merah atau sayur gargir yang bersifat menambahkan air mani.

5. Ia juga bersifat panas dan kering, sekiranya kesan sifat itu agak kuat, boleh distabilkan dengan mengambil tumbuhan yang bersifat sejuk dan basah seperti mentimun.

6. Jangan direndam bawang putih dalam minyak untuk tempoh yang lama pada suhu biasa kerana ia boleh menyebabkan penyakit "botulism" yang agak berbahaya.

7. Kesan lain mungkin rasa loya atau alergik bagi sesetengah orang.


* Apa-apapun, ini hanyalah usaha kita, hakikat kesembuhan adalah daripada Allah, manakala hakikat kesihatan adalah kesihatan rohani. Oleh itu, perbanyakkanlah berdoa kepada Allah.

* Perbanyakkan juga berselawat ke atas Nabi Muhammad S.A.W, kerana doa tanpa selawat bagaikan surat tanpa alamat.


"Dan apabila aku sakit, maka Dia-lah (Allah) yang menyembuhkanku..."

( Surah Asy-Syu'ara' : 80 )


"Dia-lah (Allah) yang telah menciptakan untuk kamu apa-apa yang ada di muka bumi kesemuanya sekali..."

( Surah Al-Baqarah : 29 )



Petikan drpd : KHK ( Komuniti Hpa Kaherah )

Tudung bagi Perempuan


Bismillahhirrahmannirrahim.......nape sy bertudung....tgok gmbar kat atas nih ada kelebihan nye,,,bkn saja2 pakai....perempuan ini sgt berharga maka peliharalah dia spt brg yg berharga....
Tidak wajib pakai tudung sebenar nya.....tp Yg wajib tuu ape.....haaaaaaaaaaaaa
Wajib bagi Perempuan Menutup Aurat nya dan rambut adalah aurat bg perempuan........
sptmana UAI kata....nk guna apa pn xpa...jnji tutup aurat......hehehhehehe...
semoga bermanfaat pada semua....kpd yg blom pakai tudung tuu bila lg..????
nk tggu hidayah???nk tggu bersedia???  mcm2 kan...kita kena mencari hidayah bkn dok tggu jer...bila nk dapat klu dok tggu jer....huhuhuh...dan Allah menyuruh manusia menutup aurat Maka peliharalah diri anda.....
Semoga menjadi insan yg terbaik di Dunia dan Akhirat.......... :)

16 Julai 2012

Ganjaran Berpuasa Ramadhan


sekiranya manusia nampak ganjaran yg Allah berikan di depan mata mereka Nescaya mereka berlumba2 tuk buat kebajikan dan beribadat kpd Allah........Puasa bg penuh taun niii noh...jgn ponteng posa.....:)

Sunnah dlm Berwudhuk


Semoga kita dapat mengamalkan sunnah Rasulullah SAW tanda kecintaan kita kepada baginda.. Allahumma amien.

"Dari Abu Hurairah r.a : Rasulullah saw bersabda, “Apabila salah seorang dari kalian bangun dari tidurnya lalu berwudhuk, maka hendaklah ia menghirup air ke dalam hidung lalu mengeluarkannya kembali sebanyak tiga kali kerana syaitan tinggal (bermalam) di dalam batang hidungnya.” [0090]" - Sahih Nasa'i

Dari Muadz bin Jabal r.a : Rasulullah saw bersabda, “Tidaklah seorang hamba tidur di malam hari dalam keadaan suci, kemudian terbangun di tengah malam lalu ia memohon sesuatu kepada Allah dari perkara dunia mahupun perkara akhirat, nescaya akan diberikan kepadanya (dikabulkan permintaannya) itu.” [3145] - Sahih Ibnu Majah

Hakikat Sebuah Pernikahan

Hakikat Sebuah Pernikahan


> Ada banyak alasan yang mendasari sesebuah pernikahan. Hakikat pernikahan yang seperti apakah yang paling membahagiakan? cuba kita lihat...dan manakah pilihan kita???

> - Jika hakikat pernikahan adalah kerana SEX, maka pasangan rajin bertengkar jika servis di kamar tidur tidak memuaskan.

> - Jika hakikat pernikahan adalah kerana HARTA, maka pasangan bakal bubar jika bangkrup.

> - Jika hakikat pernikahan adalah kerana KECANTIKAN, pasangan bakal lari jika rambut mula beruban dan muka keripot atau badan jadi gendut.

> - Jika hakikat pernikahan adalah kerana ZURIAT, maka pasangan akan cari alasan untuk pergi jika pasangan tidak dapat memberi anak.

> - Jika hakikat pernikahan adalah kerana KEPERIBADIAN, pasangan akan lari jika orang berubah tingkah lakunya.

> - Jika hakikat pernikahan adalah kerana CINTA, hati manusia itu tidak tetap dan mudah terpikat pada hal-hal yang lebih baik, lagi pula manusia yang dicintai pasti MATI / PERGI.

> - Jika hakikat pernikahan adalah kerana IBADAH kepada ALLAH, sesungguhnya ALLAH itu KEKAL dan MAHA PEMBERI HIDUP kepada makhlukNYA. Dan ALLAH mencintai hambaNYA melebihi seorang ibu mencintai bayinya. Maka tak ada alasan apapun didunia yang dapat meretakkan rumah tangga kecuali jika pasangan mendurhakai ALLAH.

@ Wahai Saudaraku... Perbetulkanlah NIAT Anda Dalam Pernikahan. Semoga Kita Bersama Mendapat Rahmat dan Barakah... Amin...

@ * Kalau rajin..Tolong sebarkan petunjuk ini kepada saudara Muslim Muslimat yang lain. Ilmu yang bermanfaat ialah salah satu amal yang berkekalan bagi orang yang mengajarnya meskipun dia sudah mati. Inshaallah....

Thaqieef FC


 Bismillahirrahmannirrahim....

Alhamdulillah,,Thaqieef Fc telah mendapat tempat ke 3 dlm Liga - Liga Juara DPM Tanta pada
8 dan 9 July 2012...Pertama nya Thaqieef Fc telah memberi nama Kucai Fc....manager yg best tp ramai lg dok tuntut jnji manager...p mana x taw.....hheehhehe..tp xpa...Rezqi Thaqieef Fc hanya No 3 dan insyaallah akan layak masok pusingan Juara2 tanta nt .....Bersukan dgn merapatkan Ukhuwwah islamiyyah....

13 Julai 2012

Sholatun BI Salamin Mubini

video




Maknanya :


Shalawat serta salam ku persembahkan kepada mu wahai kekasih ku

Sebagai bukti keteguhan ku,wahai Nabi saw (kekasih ku)

Engkaulah sebenar2nya pemberi peringatan pada masa mu

Wahai kekasih ku,wahai Rasulullah saw yang bercahaya wajahnya penunjuk jalan kebenaran

Tak lekang sholawat tercurah pada mu wahai pembawa kebenaran,laksana hembusan angin yang kencang.


Marilah kita sama2 bersalawat dgn memuji nabi kita Muhammad S.A.W...... 

4 Julai 2012

MEMBUAT BINAAN DI ATAS KUBUR DAN TULISAN DI KUBUR

1) Terdapat khilaf di kalangan ulamak tentang hukum membuat binaan di atas kubur di antara haram dan makruh;

a) Pandangan pertama; ia haram secara mutlaknya. Antara ulamak yang berpandangan sebegini ialah Imam al-Hafidz al-‘Iraqi, asy-Syaukani dan as-Shon’ani. Mereka berpegang dengan makna zahir dari arahan Nabi supaya meratakan kubur dan larangan baginda dari membuat binaan di atas kubur.

Diriwayatkan dari Abi Sa’id al-Khudri –radhiyallahu ‘anhu- yang menceritakan;

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى أَنْ يُبْنَى عَلَى الْقَبْرِ
“Sesungguhnya Nabi–sallallahu ‘alaihi wasallam- menegah dari membuat binaan di atas kubur” (Riwayat Imam Ibnu Majah dengan sanad yang soheh).

عن جابر رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قال: نهى رَسُول اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم أن يجصص القبر وأن يقعد عليه وأن يبنى عليه. رَوَاهُ مُسْلِمٌ.
“Rasulullah menegah dari melapisi kubur dengan kapur putih, dari duduk di atasnya dan dari membuat binaan di atasnya” (Riwayat Imam Muslim dari Jabir –radhiyallahu ‘anhu-).

Dalam kitab Soheh Muslim, Sunan at-Tirmizi, Abu Daud dan sebagainya; terdapat hadis dari Saidina ‘Ali –radhiyallahu ‘anhu- yang menceritakan bahawa beliau telah disuruh oleh Nabi –sallallahu ‘alaihi wasallam- agar memusnahkan semua patung-patung dan meratakan semua kubur-kubur yang ditinggikan. (Soheh Muslim, Kitab al-Janaiz, bab al-Amr bitaswiyati al-Qabr (hadis no. 969)).

b) Pandangan jumhur ulamak (termasuk mazhab-mazhab empat); membuat binaan di atas kubur adalah makruh. Mereka memahami larangan Nabi dalam hadis di atas sebagai larangan makruh, bukan larangan haram. Kecualilah jika tanah perkuburan tersebut adalah tanah wakaf awam (yakni bukan milik persendirian), maka haramlah membuat binaan di atas kubur kerana akan menghalang orang lain dari menggunakannya di kemudian hari sedangkan tanah perkuburan itu adalah milik bersama. Begitu juga, haram membuat binaan jika dengan tujuan berbangga-bangga dan menghias-hias kubur. Hukum haram ini telah disepakati oleh ulamak. Jadi, hukum makruh yang dimaksudkan oleh jumhur itu ialah apabila binaan dibuat hanya bertujuan memperkemaskan kubur atau memperelokkannya.

Bagi kubur milik persendirian, sebahagian ulamak (iaitulah ulamak-ulamak mazhab Malik) mengharuskan membuat binaan sederhana di keliling kubur (bukan di atasnya) iaitu sekadar untuk membezakan satu kubur dari satu kubur yang lain. Adapun kubur wakaf tidak diharuskan sebarang binaan (sama ada di atasnya atau di sekelilingnya) atas alasan tadi.

Apa yang menjadi Sunnah Nabi –sallallahu ‘alaihi wasallam- ialah kubur tidak ditinggikan melainkan sekadar satu hasta sahaja iaitu untuk dikenali bahawa itu adalah kubur supaya dijaga kehormatannya dari dipijak, dibuang najis atau sebagainya. Dalam kitab Soheh Imam al-Bukhari, terdapat riwayat dari Sufyan at-Tammar yang menceritakan;

أنه رأى قبر النبي صلى الله عليه وسلم مسنما.
“Ia melihat kubur Nabi –sallallahu ‘alaihi wasallam- tingginya hanya sekadar tinggi bonggol unta sahaja” (Soheh al-Bukhari, Kitab al-Janaiz, bab Ma Ja-a Fi Qabr an-Nabiy wa Abi Bakr wa ‘Umar).

Ketika Rasulullah –sallallahu ‘alaihi wasallam- mengkebumikan jenazah seorang sahabat bernama Usman bin Madz’un –radhiyallahu ‘anhu-, baginda hanya meletakkan tanda di kuburnya dengan seketul batu sahaja di bahagian kepalanya dan baginda bersabda;

"أتعلم بها قبر أخي، وأدفن إليه من مات من أهلي"
“Supaya aku mengenali dengan tanda batu ini kubur saudaraku dan agar aku dapat mengkebumikan di tepinya sesiapa yang mati dari ahli keluargaku” (Sunan Abi Daud, kitab al-Janaiz, bab Fi Jam’ie al-Mauta Fi al-Qabr wa al-Qabr yu’allam).

Berkata Imam as-Syafi’ie; bagi aku makruh meninggikan kubur melainkan sekadar untuk diketahui bahawa itu adalah kubur yakni supaya ia tidak dilangkahi dan tidak diduduki di atasnya. (Sunan at-Tirmizi, Abwab al-Janaiz ‘an Rasulullah, bab Ma Ja-a Fi Taswiyati al-Qabr).

2) Mengenai tulisan di kubur, pandangan ulamak juga sebagaimana di atas iaitu ada ulamak yang mengharamkannya dan jumhur ulamak memakruhkannya. Terdapat hadis dari Jabir bin ‘Abdillah –radhiyallahu ‘anhu- menceritakan;

نهى رَسُول اللَّهِ صَلَى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسلَّمْ أن يكتب على القبر شيء.
“Rasulullah menegah dari menulis sesuatu di atas kubur” (Riwayat Imam Ibnu Majah)

Di dalam hadis yang lain;

نهى رسول الله - صلى الله عليه وسلم - عن تجصيص القبور، والكتابة فيها، والبناء عليها، والجلوس عليها
“Rasulullah menegah dari melapisi kubur dengan kapur putih, membuat tulisan padanya, membuat binaan di atasnya dan duduk di atasnya” (Riwayat al-Hakim darim Jabir).

Menurut jumhur; larangan (yakni makruh) menulis sebarang tulisan atas kubur itu merangkumi semua tulisan termasuklah menulis nama si mati, ukiran-ukiran dan sebagainya. Dalam kitab al-Majmu’, pengarangnya (Imam an-Nawawi) menegaskan; menurut Imam as-Syafi’ie dan ulamak-ulamak mazhab Syafi’ie; ‘Dimakruhkan melapisi kubur dengan kapur putih, menulis di atas kubur nama penghuni kubur atau tulisan lainnya dan membuat binaan di atas kubur’. Hukum ini tidak ada khilaf di sisi kami (mazhab Syaf’ie). (al-Majmu’, 5/163).

Namun demikian, ulamak-ulamak mazhab al-Hadawiyah mengecualikan larangan tersebut dari nama si mati (yakni menurut mereka; diharuskan menulis nama si mati di atas kubur). Mereka mengkiaskannya dengan tindakan Nabi meletakkan batu tanda di atas kubur sahabat bernama Usman bin Madzun tadi untuk mengenali kuburnya. Pandangan ini ditarjih oleh Dr. Sa’aduddin Hilali (Pensyarah di Universiti al-Azhar) dalam bukunya “Ahkam Dafn al-Mauta wa Ahkam Quburihim” di mana beliau menegaskan; “Pandangan yang terpilih ialah pandangan jumhur ulamak –iaitu makruh membuat tulisan di kubur- kerana kekuatan hujah mereka dan dikecuali dari hukum makruh itu tulisan nama khususnya bagi kubur-kubur milik persendirian supaya tidak ada sesiapa mencerobohnya” (halaman 216).

Adapun menulis ayat-ayat al-Quran di kubur, ulamak-ulamak mazhab Malik menegaskan; selayaknya perbuatan tersebut diharamkan kerana ia membawa kepada merendah-rendahkan al-Quran lama kelamaan dan terjatuh ayat-ayat al-Quran ke tempat berpijak kaki manusia.

Wallahu a’lam.

Pintu Gua Uhud Ditutupi Simen Oleh WAHHABI



Satu demi satu usaha puak ekstrem wahhabi melukai hati umat Islam di seluruh dunia. Terbaru, usaha wahhabi di Arab Saudi menutupi pintu Gua Uhud dengan simen dan batu. Kebiadaban apa yang telah meresap ke dalam jiwa mereka.
Ini merupakan satu usaha jahat wahhabi di Arab Saudi dalam menghakis kesan-kesan peninggalan sejarah dari Junjungan Mulia Sayiduna Muhammad صلى الله عليه وآله وسلم.  Usaha berterusan dalam melemahkan ingatan umat Islam terhadap Sayiduna Muhammad صلى الله عليه وآله وسلم. Semoga ALLAH melindungi kita semua.
Saya tidak faham bagaimana tergamaknya mereka memusnahkan keulungan warisan kemuliaan ini. Tidakkah wahhabi-wahhabi ini merindui dan bercita-cita untuk duduk dimana duduknya tubuh mulia Nabi Muhammad صلى الله عليه وآله وسلم. Berhajatkan menempatkan tapak tangan, kaki mereka dimana pernah Sayiduna Muhammad صلى الله عليه وآله وسلم letakkan. Tidakkah hati-hati keras itu dapat merasai betapa kerasnya batu-batu gua yang melindungi tubuh mulia Sayiduna Muhammad صلى الله عليه وآله وسلم dari serangan tentera musyrik dalam Perang Uhud. ALLAH… betapa kelamnya hati-hati mereka ibarat ditutupi simen-simen yang dibina dari tangan-tangan hina mereka sendiri.
Apabila mendaki Gunung Uhud, tidak terasakah bagaimana perasaan Sayiduna Muhammad    صلى الله عليه وآله وسلم merasai kesedihan apabila melihatkan tentera memanah berpaling dari arahannya. ALLAHU ALLAH. Kerasukan apa yang menyentap jantung para pemuda di Saudi sehingga tergamak menodai tinggalan sejarah Nabi Muhammadصلى الله عليه وآله وسلم . Tidakkah mereka terimbau bagaimana berlumba-lumbanya pemuda sebaya mereka merayu agar turut sama berjuang bersama Nabi Muhammad صلى الله عليه وآله وسلم dalam Perang Uhud.  Ayah pemuda Rafi’ bin Khudaij merayu kepada Nabi Muhammad  صلى الله عليه وآله وسلم Agar mengizinkan anaknya berjuang.
Tetapi belia-belia di Arab Saudi yang terjerut leher mereka dengan akidah wahhabi, tidak langsung merasai keheningan kecintaan terhadap Nabi Muhammad صلى الله عليه وآله وسلم. Bapa-bapa di Saudi begitu tenang dengan kerosakan akhlak anak-anak muda mereka.
Gunung Uhud menyaksikan bagaimana syahidnya bapa saudara Nabi Muhammad صلى الله عليه وآله وسلم iaitu Sayidina Hamzah bin Abdul Muthalib.
Gunung Uhud turut menjadi saksi tubuh mulia Sayiduna Muhammad صلى الله عليه وآله وسلم terjatuh apabila dibaling bertubi-tubi dengan batu oleh tentera musyrik ketika itu. Gigi mulia Baginda صلى الله عليه وآله وسلم bahkan tertanggal dengan kepala yang terluka, darah mengalir di wajah mulia Baginda صلى الله عليه وآله وسلم hingga membasahi wajah beliau. ALLAH…..Seraya Baginda  صلى الله عليه وآله وسلم  berkata dalam keadaan menahan pedih :
كيف يفلح قو م خضبو ا و جه نبيهم و هو يد عو هم إ لى ربهم
“Bagaimana mungkin suatu kaum memperolehi kejayaan, mereka mengalirkan darah di wajah Nabinya yang mengajak mereka ke jalan ALLAH” [Ibnu Hisyam, J:2]
Uhud hari ini menyaksikan betapa kemusnahan akhlak di kalangan pemuka wahhabi. Mereka telah menyakiti Nabi Muhammad صلى الله عليه وآله وسلم . Bahkan mereka menghalangi para pecinta Baginda dari menziarahi, merasai dan menghirup haruman syuhada Uhud. Maka tertutuplah hati mereka bagai disimen oleh tangan-tangan hina mereka. Perhatikanlah saudara mara terdekat kita agar tidak terpesong dengan keruntuhan akhlak sebegini.  ALLAHU AKHBAR……

3 Julai 2012

Peringatan Kpd Kaum Perempuan

Sayidina Ali ra menceritakan suatu ketika melihat Rasulullah saw menangis manakala ia datang bersama Fatimah.
Lalu keduanya bertanya mengapa Rasulullah saw menangis.

Beliau menjawab,

“Pada malam aku di-isra’- kan , aku melihat perempuan-perempuan yang sedang disiksa dengan berbagai siksaan. Itulah sebabnya mengapa aku menangis. Karena, menyaksikan mereka yang sangat berat dan mengerikan siksanya.
Puteri Rasulullah saw kemudian menanyakan apa yang dilihat ayahandanya.

“Aku lihat ada perempuan digantung rambutnya, otaknya mendidih.

Aku lihat perempuan digantung lidahnya, tangannya diikat ke belakang dan timah cair dituangkan ke dalam tengkoraknya.

Aku lihat perempuan tergantung kedua kakinya dengan terikat tangannya sampai ke ubun-ubunnya, diulurkan ular dan kalajengking.

Dan aku lihat perempuan yang memakan badannya sendiri, di bawahnya dinyalakan api neraka. Serta aku lihat perempuan yang bermuka hitam, memakan tali perutnya sendiri.

Aku lihat perempuan yang telinganya pekak dan matanya buta, dimasukkan ke dalam peti yang dibuat dari api neraka, otaknya keluar dari lubang hidung, badannya berbau busuk karena penyakit sopak dan kusta.


Aku lihat perempuan yang badannya seperti himar, beribu-ribu kesengsaraan dihadapinya.

Aku lihat perempuan yang rupanya seperti anjing, sedangkan api masuk melalui mulut dan keluar dari duburnya sementara malaikat memukulnya dengan puntung dari api neraka,”kata Nabi saw.


Fatimah Az-Zahra kemudian menanyakan mengapa mereka disiksa seperti itu?

*Rasulullah menjawab, “Wahai putriku, adapun mereka yang tergantung rambutnya hingga otaknya mendidih adalah wanita yang tidak menutup rambutnya sehingga terlihat oleh laki-laki yang bukan muhrimnya.

*Perempuan yang digantung susunya adalah isteri yang ‘mengotori’ tempat tidurnya.

*Perempuan yang tergantung kedua kakinya ialah perempuan yang tidak taat kepada suaminya, ia keluar rumah tanpa izin suaminya, dan perempuan yang tidak mau mandi suci dari haid dan nifas.

*Perempuan yang memakan badannya sendiri ialah karena ia berhias untuk lelaki yang bukan muhrimnya dan suka mengumpat orang lain.

*Perempuan yang memotong badannya sendiri dengan gunting api neraka karena ia memperkenalkan dirinya kepada orang yang kepada orang lain bersolek dan berhias supaya kecantikannya dilihat laki-laki yang bukan muhrimnya.

*Perempuan yang diikat kedua kaki dan tangannya ke atas ubun-ubunnya diulurkan ular dan kalajengking padanya karena ia boleh shalat tapi tidak mengamalkannya dan tidak mau mandi junub.


*Perempuan yang kepalanya seperti babi dan badannya seperti himar ialah tukang umpat dan pendusta.

*Perempuan yang menyerupai anjing ialah perempuan yang suka memfitnah dan membenci suami.

”Mendengar itu, Sayidina Ali dan Fatimah Az-Zahra pun turut menangis.
Dan inilah peringatan kepada kaum perempuan.

Solat Sunat Taubat


1. Telah sepakat para ulamak bahawa solat Taubat adalah solat sunat yang disyariatkan. Ia termasuk dalam solat sunat bersebab, kerana itu harus ditunaikan bila-bila masa -termasuk pada waktu-waktu dilarang solat- apabila sebabnya ada iaitu melakukan dosa -sama ada dosa besar atau kecil-.
Dalil bagi solat Taubat ini ialah hadis dari Saidina Abu Bakar -radhiyallahu anhu- yang menceritakan; Aku telah mendengar Rasulullah -sallalahu 'alaihi wasallam-bersabda; "Tidak ada seorang hamba yang melakukan suatu dosa, lalu ia mengambil wudhuk dengan elok, kemudian ia bangun mengerjakan solat dua rakaat dan beristighfar kepada Allah selepasnya melainkan Allah akan mengampunkannya". Kemudian Rasulullah membaca ayat Allah (bermaksud);

"Dan orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa mereka -dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah-, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya)" (Surah Ali Imran, ayat 135). (HR Imam Abu Daud, at-Tirmizi, an-Nasai dan Ibnu Majah. Menurut Imam at-Tirmizi; hadis ini hasan).

Diriwayatkan dari Buraidah menceritakan; Suatu hari di pagi hari Rasulullah memanggil Bilal, lalu bertanya beliau; "Wahai Bilal, apa yang menjadikanmu mendahuluiku masuk ke syurga? Sesungguhnya aku masuk ke dalam Syurga kelmarin, lalu aku mendengar bunyi kamu berjalan di hadapanku". Bilal lalu menjawab: "Ya Rasulullah, tidak aku melakukan suatu dosa melainkan aku akan solat dua rakaat selepasnya, dan tidak menimpaku akan hadas (yakni berlaku perkara yang membatalkan wudhuk) melainkan aku akan mengambil wudhuk dan menunaikan solat dua rakaat" (HR Imam Ibnu Khuzaimah dalam Sohehnya. Lihat hadis ini dalam; Tuhfah al-Ahwazi).

2. Oleh kerana solat Taubat merupakan solat bersebab, maka tidaklah disyariatkan untuk dilakukan sentiasa tanpa didahului sebabnya iaitu melakukan dosa. Jika kita melakukan dosa, kita wajib segera bertaubat (dengan melaksanakan rukun-rukun taubat), kemudian kita disunatkan melakukan solat Taubat dan banyak beristighfar selepasnya sebagaimana dalam hadis tadi.

Selain solat Taubat, banyak lagi solat-solat sunat yang lain yang disyariatkan untuk kita mendekatkan diri dengan Allah, maka tidak perlulah kita terikat dengan solat Taubat sahaja. Sebenarnya dalam seharian, pada waktu-waktu yang kita lalui terdapat solat sunat yang paling baik kita tunaikan pada waktu tersebut. Sebagai contohnya;
- Waktu dhuha hingga sebelum matahari di tengah langit; Disyariatkan solat Dhuha. Maka pada waktu tersebut solat sunat terbaik ialah Solat Dhuha.
- Setiap kali masuk waktu solat fardhu (selepas azan); Disyariat solat Qabliyah.
- Selepas solat fardhu; Disyariatkan solat Ba'diyah (kecuali selepas Subuh dan Asar).
- Sebelum tidur; Disyariatkan solat witir.
- Di tengah malam atau dua pertiga malam hingga sebelum subuh; Disyariatkan solat Tahajjud.
- Apabila masuk ke masjid; Disyariatkan solat Tahiyyatul-Masjid.
- Setiap kali mengambil wudhuk; Disyariatkan solat sunat Wudhuk selepasnya.

3. Mengenai cara melakukan solat taubat;
a) Mulai dengan mengambil wudhuk dengan sempurna.
b) Niat di dalam hati ketika takbiratul-ihram bahawa solat yang hendak dilakukan itu adalah solat sunat taubat (yakni untuk memohon ampun kepada Allah). Contohnya menghadirkan dalam hati; “Sahaja aku menunaikan solat sunat taubat dua rakaat kerana Allah”.
b) Tiada ayat atau surah tertentu yang ditentukan oleh Nabi yang mesti dibaca selepas al-Fatihah. Oleh itu, harus dibaca mana-mana ayat atau surah dari al-Quran. Membaca surah secara penuh walaupun pendek lebih baik dari membaca potongan ayat al-Quran.
c) Selesai solat, hendaklah beristighfar sebanyak mungkin kepada Allah dengan menghadirkan penyesalan di dalam hati atas dosa yang dilakukan. Istighfar yang terbaik ialah penghulu istighfar yang diajar oleh Nabi.

Wallahu a'lam.

SURAH AL- FATIHAH

Para ulamak menjelaskan;

1. Surah al-Fatihah wajib dibaca di dalam solat dengan merangkumi segala huruf dan syaddah-syaddahnya. Jika jatuh satu huruf darinya atau diringankan huruf yang sepatutnya disyaddahkan atau diganti satu dengan huruf lain, tidak sah bacaannya sama ada huruf dhodnya atau huruf lainnya.

2. Dari segi sebutan huruf; jika bertukar sebutan dhod (ض) menjadi dzo (ظ) menurut satu pandangan (dari fuqahak mazhab Syafiie); tidak menjejaskan bacaan (yakni bacaan masih sah kerana agak sukar bagi orang awam untuk memebezakan antara dua huruf tersebut, jadi ia dimaafkan). Namun pandangan yang rajih (al-Asah); tidak sah bacaan, kecualilah bagi orang yang tidak mampu untuk belajar, maka ia dimaafkan. Jika sebutan dhod itu dibaca dengan selain dzo, tidak sah bacaan tanpa ada khilaf. Begitu juga, tidak sah bacaan jika bertukar dzal (ذ) menjadi dal (د). Namun jika huruf qaf (ق) disebut hampir kepada kaf (ك) (yakni sebutan antara qaf dan kaf), bacaan masih sah namun makruh.
    
3. Jika berlaku kesalahan pada baris; jika mengubah makna seperti ta pada (أ نعمت) dibaca dengan baris dhammah atau kasrah, atau kaf pada (إياك) dibaca dengan baris kasrah, tidak sah bacaan fatihah. Jika tidak sampai mengubah makna, tidak batal bacaan Fatihah (yakni masih sah bacaan).

4. Kesalahan tajwid dalam bacaan tidaklah membawa kepada tidak sahnya bacaan Fatihah selama tidak menjejaskan makna seperti yang dijelaskan tadi. Oleh demikian, memendekkan mad pada (ولا الضالين) dari 6 kepada 2 tidaklah membatalkan bacaan kerana ia tidak mengubah makna.

Kesalahan-kesalahan yang boleh menjejaskan bacaan yang dinyatakan di atas jika dilakukan dengan sengaja, akan batallah solat. Jika berlaku tanpa disengajakan, solat tidak batal namun wajib diulangi bacaan. Jika tidak diulangi bacaan yang salah itu, batallah solat.

Wallahu a'lam. 

Cara Melakukan Tayammum


1. Yang dimaksudkan dengan tayammum ialah menyapukan debu ke muka dan dua tangan sebagaimana firman Allah (bermaksud); “Dan jika kamu sakit (tidak boleh kena air), atau dalam pelayaran, atau salah seorang dari kamu datang dari tempat buang air, atau kamu menyentuh (atau mensetubuhi) perempuan sedang kamu tidak mendapat air (untuk berwuduk atau untuk mandi), maka hendaklah kamu bertayammum dengan debu yang bersih (صعيدا طيبا), iaitu: sapulah muka kamu dan kedua belah tangan kamu dengan tanah itu” (Surah al-Maidah, ayat 6).

2. Berdasarkan ayat di atas, anggota tayammum ada dua iaitu;
a) Muka
b) Dua tangan

Muka; tiada khilaf bahawa kawasan muka yang wajib disapukan debu ialah kawasan muka yang wajib dibasuh ketika mengambil wudhuk. Adapun tangan, terdapat khilaf di kalangan ulamak seperti berikut;
a) Menurut jumhur ulamak (termasuk mazhab Syafiie); kawasan tangan yang wajib disapui debu ialah dari hujung jari hingga ke siku (iaitu kawasan yang sama yang wajib dibasuh ketika mengambil wudhuk).
b) Menurut mazhab Hanbali; kawasan tangan yang wajib disapui debu hanyalah hingga pergelangan tangan sahaja.

3. Mengenai jenis debu, terdapat khilaf sebagaimana berikut;
a) Menurut jumhur ulamak (termasuk mazhab Syafiie dan Hanbali); hanya debu tanah sahaja harus digunakan untuk tayammum, tidak harus dengan pasir, batu atau sebagainya.
b) Menurut mazhab Maliki dan Hanafi; tidak khusus kepada debu tanah sahaja. Harus tayammum dengan segala yang ada di atas permukaan bumi; tidak hanya tanah, tetapi juga pasir, kapur, batu dan seumpamanya.

4. Tayammum tidak harus dilakukan melainkan setelah masuk waktu solat. Jadi, hendaklah dipastikan telah masuk waktu solat barulah boleh melakukan tayammum. Satu tayammum hanya untuk satu waktu solat sahaja. Dengan tayammum tersebut harus dikerjakan solat fardhu, solat-solat sunat, membaca al-Quran dan tawaf sebanyak mana dikehendaki selagi belum habis waktu. Apabila masuk waktu baru, tayammum tadi otomatik terbatal dan wajib dilakukan semula tayammum untuk waktu yang baru jika masih belum menemui air.

4. Berpandukan fiqh mazhab Syafiie, cara melakukan tayammum ialah seperti berikut;

a) Langkah pertama; tentukan kawasan tanah yang hendak diambil debu darinya. Buatkan garis segi empat dan bahagikan kepada dua bahagian (atas dan bawah).

b) Langkah kedua; lekapkan dua tapak tangan ke bahagian atas kawasan tanah yang ditentukan tadi, kemudian nipiskan sedikit debu yang melekat di tangan (jika terlalu tebal) iaitu dengan menghembusnya, kemudian sapukan debu tersebut ke muka dengan meratakannya hingga meliputi seluruh kawasan muka yang wajib dibasuh ketika mengambil wudhuk. Bagi yang berjanggut tidaklah diwajibkan menyampaikan debu ke kulit (di bawah janggut) kerana ia sukar dilakukan, maka memadai dengan menyapukan debu ke bahagian atas janggut sahaja. (al-Mausu’ah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah, 14/254).

c) Langkah ketiga; lekapkan dua tapak tangan ke bahagian bawahnya pula, lakukan seperti tadi, kemudian dengan debu yang ada di tapak tangan kiri sapukan ke seluruh tangan kanan iaitu dengan melurutnya dari hujung jari belakang tangan hingga ke siku dan dari siku ke pangkal tapak tangan. Elakkan dari menyentuh bahagian tapak tangan kanan untuk mengelak dari menyentuh debu di situ. Seterusnya dengan debu yang ada di tapak tangan kanan sapukan pula ke seluruh tangan kiri dengan melurutnya seperti tadi. Akhirnya geserkan antara dua tapak tangan dan silangkan antara jari-jari keduanya untuk menyampaikan debu ke celah-celah jari.

d) Akhirnya, bacalah doa sebagaimana yang disyariatkan selepas mengambil wudhuk.

Wallahu a’lam.

Sujud Ketika Solat

Sabda Nabi s.a.w.; “Aku diperintahkan supaya sujud di atas tujuh tulang (yakni tujuh anggota) iaitu; dahi –baginda menunjukkan dengan tangannya ke atas hidungnya-, dua tangan, dua lutut dan jari-jari dari dua kaki…” (Riwayat Imam Bukhari dan Muslim dari Ibnu ‘Abbas r.a.).

Berdasarkan hadis ini, anggota sujud hendaklah merangkumi;
1. Dahi dan hidung
2. Dua tangan
3. Dua lutut
4. Dua kaki

Ketika sujud, wajib ke semua tujuh anggota di atas diletakkan di atas lantai. Bagi dahi, memadai meletakkan sebahagian dahi sahaja di atas lantai. Bagi tangan yang dikira ialah tapak tangan dan bagi kaki pula ialah perut-perut anak jari kaki. Memadai dengan meletakkan sebahagian sahaja dari perut-perut anak jari kaki itu. Jika seseorang itu sujud di atas belakang tangan atau belakang anak-anak jari kakinya, tidak sah sujudnya.

Anggota-anggota sujud selain dahi telah sepakat para ulamak menyatakan tidak wajib didedahkan. Yang dituntut hanyalah meletakkannya di atas tanah/lantai. Oleh itu, harus seseorang menunaikan solat dengan memakai sarung tangan atau stokin. Adapun dahi, maka ia terdapat khilaf di kalangan ulamak;

Pertama; pandangan ulamak-ulamak mazhab Syafi’ie; dahi wajib didedahkan dan mengenai secara lansung tempat sujud (tanpa ada penghadang). Tidak sah sujud jika semua bahagian dahi berlapik sehingga tidak ada sedikitpun darinya yang terdedah dan mengenai tempat sujud secara langsung. Termasuk tidak sah ialah lapik dari pakaian yang dipakai ketika solat. Oleh demikian, tidak harus seseorang sujud di atas kain serban yang dipakainya atau di atas lengan bajunya atau di atas kain telekungnya atau benda-benda lain di badannya yang mengikuti pergerakan badannya.

Kedua; pandangan jumhur ulamak (termasuk Imam Malik, Abu Hanifah dan Imam Ahmad); dahi sama seperti anggota-anggota sujud yang lain iaitu tidak wajib didedahkan. Yang dituntut hanyalah meletakkannya di atas tempat sujud. Oleh itu, bagi jumhur ulamak, tidak menjadi kesalahan jika seseorang itu sujud di atas kain serbannya atau kain telekungnya. Mereka berdalilkan hadis dari Anas bin Malik r.a. yang menceritakan; “Kami mengerjakan solat bersama Rasulullah s.a.w. ketika panas yang bersangatan. Apabila sesiapa dari kami tidak dapat meletakkan dahinya di atas tanah kerana panas, ia bentangkan pakaiannya dan sujud di atasnya”. (Riwayat Imam Muslim).
(Dalail al-Ahkam, 1/ 298-299).

Wallahu a'lam.

Hukum Janggut Dan Misai

HUKUM JANGGUT

1. Terdapat arahan dari Nabi s.a.w.;

خالفوا المشركين: وفروا اللحى، وأحفوا الشوارب
“Hendaklah kamu berbeza dengan orang-orang Musyrikin; kerana itu biarkanlah janggut dan buanglah misai” (HR Imam al-Bukhari dari Ibnu ‘Umar r.a.).

Berdasarkan hadis ini, para ulamak melarang lelaki muslim mencukur janggutnya. Menurut jumhur ulamak (termasuk mazhab-mazhab empat); arahan menyimpan janggut dalam hadis di atas adalah arahan wajib. Berkata Qadhi ‘Iyadh; “Dimakruhkan mencukur janggut. Adapun membuang sebahagian dari panjang atau lebarnya jika terlalu lebat, maka itu adalah baik/elok”. Imam Malik memakruhkan janggut yang terlalu panjang. Sebahagian ulamak menggalakkan dipotong janggut yang melebihi satu genggaman tangan. Dalam Soheh Imam al-Bukhari ada diceritakan; Ibnu Umar r.a. bila mengerjakan haji atau umrah, beliau akan menggenggam janggungnya, yang lebih (dari genggaman) akan dipotongnya” (Riwayat Imam al-Bukhari). Namun ada juga ulamak (antaranya Imam an-Nawawi) yang berpandangan; janggut hendaklah dibiarkan tanpa diganggu kerana Nabi s.a.w. menyebutkan di dalam hadis tadi; “….biarkanlah janggut..”. (Syarah Soheh Muslim, Imam an-Nawawi).

HUKUM MISAI

2. Berbeza dengan janggut, misai pula diperintahkan (dalam hadis tadi) supaya dibuang (digunting/dicukur); “..buanglah misai..”. Tentang had yang perlu dibuang, para ulamak berbeza pandangan;

a) Pandangan pertama; menurut ulamak-ulamak mazhab Hanafi dan Hanbali; yang terbaik ialah mencukurnya (yakni membuang habis). Mereka berdalilkan beberapa sabda Nabi s.a.w. antaranya;

جُزُّوا الشَّوَارِبَ، وَأَرْخُوا اللِّحَى، خَالِفُوا الْمَجُوسَ
“Potonglah misai (hingga habis) dan biarkanlah janggut. Hendaklah kamu berbeza dengan orang Majusi”. (Riwayat Imam Muslim dari Abu Hurairah r.a.)

Menurut pandangan ini; Perkataan al-jazz dalam hadis di atas memberi makna menggunting misai dan bulu hingga sampai ke kulit.

Di dalam hadis yang lain, Nabi s.a.w. bersabda;

خالفوا المشركين: وفروا اللحى، وأحفوا الشوارب
“Hendaklah kamu berbeza dengan orang-orang Musyrikin; kerana itu biarkanlah janggut dan buanglah misai”. (Riwayat Imam al-Bukhari)

Berkata Imam Ibnu Hajar; perkataan al-Jazz dan al-Ihfa’ menunjukkan kepada tuntutan agar bersungguh-sungguh dalam membuang misai. Al-Jazz bermaksud; menggunting hingga ke kulit. Al-Ihfa’ pula bermaksud; membuang habis. Kerana itu Imam Abu Hanifah dan Imam Ahmad mensunatkan dibuang habis misai dengan mencukurnya. (Faidhul-Qadier, hadis no. 3586. Tuhfah al-Ahwazi)

b) Pandangan kedua; menurut ulamak-ulamak mazhab Syafi’ie dan Maliki; yang disunatkan hanyalah mengguntingnya sahaja supaya kelihatan bibir mulut (yakni menggunting bahagian yang memanjang ke atas bibir mulut). Adapun mencukurnya adalah dilarang, di mana hukumnya adalah makruh. Dalil mereka ialah hadis dari Ibnu ‘Abbas r.a. yang menceritakan; Nabi menggunting sebahagian misainya dan berkata; “Nabi Ibrahim melakukannya” (HR Imam at-Tirmizi. Menurut Imam at-Tirmizi; hadis ini hasan gharib). Imam al-Baihaqi meriwayatkan (dalam Sunannya) dari Syurahbil bin Muslim al-Khaulani (seorang Tabiin) yang menceritakan; Aku telah melihat 5 orang sahabat Rasulullah iaitu Abu Umamah, Abdullah bin Bisr, Utbah bin Abd as-Sulami, al-Hajjaj bin ‘Amir dan al-Miqdam bin Ma’di Yakrib, mereka menggunting misai selari dengan pangkal bibir mulut”. (al-Majmu’, Imam an-Nawawi).

Mengenai hadis-hadis yang dijadikan hujjah oleh pandangan pertama tadi, dijawab; yang dimaksudkan oleh Nabi dengan ucapannya “…buanglah misai..” bukanlah membuang keseluruhannya, akan tetapi membuang sebahagiannya sahaja (iaitu yang melepasi ke bibir mulut) sebagaimana yang ditunjukkan oleh sahabat Nabi tadi.

c) Pandangan ketiga; menurut Imam Ibnu Jarir at-Tabari; harus kedua-duanya, yakni kita boleh memilih sama ada hendak mengguntingnya sahaja atau mencukurnya kerana kedua-duanya sabit di dalam hadis Nabi s.a.w..

Wallahu a’lam.

2 Julai 2012

Malam Nisfu Sya'ban

Hukum Solat Dan Doa Pada Malam Nisfu Sya’ban


Petikan Fatwa Fadhilah Mufti Mesir Prof. Dr Ali Jum’ah.

Terjemahan : Ibnu Juhan Al-Tantawi

Soalan :

Apa hukum melakukan solat dan doa pada malam nisfu Sya’ban seterusnya berpuasa pada siang harinya?

Jawapan :

Malam nisfu Sya’ban merupakan malam yang barakah. Terdapat sebilangan besar dalil yang menyebut tentang kelebihan malam nisfu Sya’ban daripada hadis-hadis (nabi S.A.W) yang saling menguatkan antara satu sama lain serta mengangkat (hadis-hadis tersebut) ke darjat Hadis Hasan dan Kuat (dari segi hukumnya).

Maka mengambil berat terhadap malam nisfu Sya’ban serta menghidupkan malamnya adalah sebahagian daripada agama yang tiada keraguan padanya. Adapun keraguan yang timbul adalah disebabkan pandangan terhadap hadis-hadis yang barangkali hukumnya Dhaif yang menceritakan tentang kelebihan malam tersebut.

Antara hadis-hadis yang menceritakan tentang kelebihannya :

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْها قَالَتْ : “فَقَدْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ لَيْلَةٍ فَخَرَجْتُ أَطْلُبُهُ فَإِذَا هُوَ بِالْبَقِيعِ رَافِعٌ رَأْسَهُ إِلَى السَّمَاءِ فَقَالَ :يَا عَائِشَةُ أَكُنْتِ تَخَافِينَ أَنْ يَحِيفَ اللَّهُ عَلَيْكِ وَرَسُولُهُ قَالَتْ :قَدْ قُلْتُ وَمَا بِي ذَلِكَ وَلَكِنِّي ظَنَنْتُ أَنَّكَ أَتَيْتَ بَعْضَ نِسَائِكَ فَقَالَ إِنَّ اللَّهَ تَعَالَى يَنْزِلُ لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا فَيَغْفِرُ لِأَكْثَرَ مِنْ عَدَدِ شَعَرِ غَنَمِ كَلْبٍ” – رواه الترميذي وابن ماجه وأحمد .

Hadis daripada Ummul Mukminin Sayidatina ‘Aisyah R.A telah berkata : “Aku telah kehilangan nabi S.A.W pada suatu malam, maka aku telah keluar untuk mendapatinya maka baginda berada (sedang berdiri di kawasan perkuburan) Baqi’ sambil mendongakkan kepalanya ke langit.lalu baginda berkata : Wahai ‘Aisyah, adakah kamu takut Allah dan Rasulnya melakukan kezaliman ke atas kamu? Berkata ‘Aisyah : Bukan demikian sangkaanku tetapi aku menjangkakan kamu telah pergi kepada sebahagian daripada isteri-isteri kamu (atas perkara-perkara yang mustahak lalu aku ingin mendapat kepastian). Lalu baginda bersabda : Sesungguhnya Allah Ta’ala telah turunkan (malaikatNya dengan perintahNya) pada malam nisfu Sya’ban ke langit dunia, lalu Allah mengampunkan dosa-doa (yang dilakukan oleh hambaNya) lebih banyak daripada bilangan bulu-bulu yang terdapat pada kambing-kambing peliharaan (bani) Kalb.”

-Hadis Riwayat Al-Tirmizi, Ibnu Majah dan Imam Ahmad.

Seterusnya,

عن مُعَاذِ بْنِ جَبَلٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : ” يَطَّلِعُ اللَّهُ إِلَى جَمِيعِ خَلْقِهِ لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَيَغْفِرُ لِجَمِيعِ خَلْقِهِ إِلَّا لِمُشْرِكٍ أَوْ مُشَاحِنٍ ” – رواه الطبرانى وصححه ابن حبان .

Hadis daripada Saidina Mu’adz ibnu Jabal R.A bahawa nabi S.A.W telah bersabda : “Allah memandang pada kesemua makhluk ciptaanNya pada malam nisfu Sya’ban, lalu Allah mengampunkan dosa-dosa kesemua makhlukNya melainkan dosa orang musyrik (yang menyekutukan Allah) dan dosa orang yang bermusuhan.”

-Riwayat Al-Tobrani dan disahihkan oleh Ibnu Hibban.

Seterusnya,

عَنْ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ كرم الله وجهه قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : “إِذَا كَانَتْ لَيْلَةُ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَقُومُوا لَيْلَهَا وَصُومُوا نَهَارَهَا فَإِنَّ اللَّهَ يَنْزِلُ فِيهَا لِغُرُوبِ الشَّمْسِ إِلَى سَمَاءِ الدُّنْيَا فَيَقُولُ أَلَا مِنْ مُسْتَغْفِرٍ لِي فَأَغْفِرَ لَهُ أَلَا مُسْتَرْزِقٌ فَأَرْزُقَهُ أَلَا مُبْتَلًى فَأُعَافِيَهُ أَلَا كَذَا أَلَا كَذَا حَتَّى يَطْلُعَ الْفَجْرُ” – رواه ابن ماجه .

Hadis daripada Saidina ‘Ali R.A bahawa Rasulullah S.A.W telah bersabda : “Apabila masuk malam nisfu Sya’ban, maka hendaklah kamu bangun pada malamnya dan berpuasa pada siang harinya, Sesungguhnya Allah Ta’ala menurunkan malaikatnya ke langit dunia pada malamnya setelah terbenamnya matahari, lalu Allah berkata : Sesiapa yang memohon keampunan padaKu maka Aku akan mengampunkan baginya, Sesiapa yang memohon rezeki padaKu maka Aku akan memberikannya rezeki, Sesiapa yang ditimpa musibah maka Aku akan melepaskannya, sesiapa yang demikian…sesiapa yang demikian …sehinggalah terbitnya fajar.”

-Riwayat Ibnu Majah.

Tidaklah mengapa seandainya membaca surah Yasin sebanyak 3 kali selepas solat maghrib secara terang-terangan dan beramai-ramai. Hal ini kerana termasuk dalam perkara menghidupkan malam tersebut dan perkara berkaitan dengan zikir ruangannya adalah luas. Adapun mengkhususkan sebahagian daripada tempat dan waktu untuk melakukan sebahagian daripada amalan soleh secara berterusan adalah termasuk dalam perkara yang disyariatkan selagi mana seseorang yang melakukan amalan tersebut tidak beri’tiqod (menjadikannya sebagai pegangan) ; bahawa perkara tersebut adalah wajib di sisi syara’ yang membawa hukum berdosa sekiranya meninggalkannya.

عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ : “كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَأْتِي مَسْجِدَ قُبَاءٍ كُلَّ سَبْتٍ مَاشِيًا وَرَاكِبً” – متفق عليه .

Hadis daripada Ibnu Umar R.A telah berkata : “Nabi S.A.W akan mendatangi masjid Quba pada setiap hari Sabtu samada dengan berjalan ataupun menaiki tunggangan.”

-Riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim.

Berkata Al-Hafiz Ibnu Hajar di dalam kitabnya (Fathul Bari) :

“Di dalam hadis ini walaupun berbeza jalan-jalan pengriwayatannya menunjukkan kepada (hukum) harus mengkhususkan sebahagian hari-hari untuk melakukan sebahagian daripada amalan-amalan soleh serta melakukannya secara berterusan.”

-tamat

Berkata Ibnu Rajab Al-Hanbali di dalam kitabnya (Lathoif Al-Ma’arif) :

“Ulama’ di Syam telah berselisih pandangan dalam menyifatkan cara untuk menghidupkan malam nisfu Sya’ban kepada dua pandangan.

Pertamanya :

Adalah disunatkan menghidupkan malamnya secara berjamaah di masjid.

Khalid ibn Ma’dan dan Luqman ibn ‘Amir dan selain daripada mereka telah memakai sebaik-baik pakaian, dan mengenakan wangian serta mengenakan celak pada mata serta mendirikan malamnya dengan ibadah.

Dan Ishaq ibn Rahuyah bersepakat dengan pandangan mereka terhadap perkara tersebut dan berkata dalam masalah mendirikan malamnya dengan ibadah di masjid secara berjamaah : “Perkara tersebut tidaklah menjadi bid’ah.” Kalam ini dinukilkan oleh Harb Al-Kirmani di dalam kitab Masail nya.

Keduanya :

Sifatnya adalah makruh penghimpunan pada malamnya di masjid untuk melakukan solat serta bercerita dan berdoa. Dan tidak makruh sekiranya seseorang itu melakukan solat secara bersendirian. Ini adalah pandangan Al-Auzaie Imam Ahli Syam dan Ahli Faqeh dan ‘Alim.” -tamat

Kesimpulannya :

Maka menghidupkan malam nisfu Sya’ban sama ada secara berjamaah ataupun secara bersendirian sebagaimana sifat yang masyhur dikalangan orang ramai dan selainnya adalah perkara yang disyariatkan dan tidaklah menjadi bid’ah dan tidaklah menjadi makruh dengan syarat tidak menjadikan amalan tersebut sebagai suatu kemestian dan kewajipan.

Sekiranya amalan tersebut diwajibkan ke atas orang lain serta menghukum kepada mereka yang tidak mengikutinya dengan hukum berdosa maka menghukumkan dengan hukum dosa itu yang menjadi bid’ah kerana mewajibkan sesuatu yang tidak diwajibkan oleh Allah dan RasulNya S.A.W. Inilah makna yang menjadikannya makruh sebagaimana pandangan para salafussoleh terhadap hukum makruh dalam menghidupkan malam nisfu Sya’ban. Adapun menghidupkan malamnya sebagaimana hakikat asalnya maka perkara tersebut adalah disyariatkan dan tidaklah menjadi makruh.

Sumber :

Majalah Minbar Al-Islam, keluaran tahun ke-(68), bil (8) Sya’ban 1430, m/s 136.


Wallahu A'lam...

1 Julai 2012

Ikhlas dlm melakukan semua amalan

:: Setiap kali Rasulullah pergi ke Masjid Nabawi baginda akan terlihat lelaki berkulit hitam yang tidak tampan sedang membersihkan masjid. Ramai orang tidak sedar akan kehadiran dan jasa lelaki itu. Tetapi Baginda selalu perhatikan lelaki itu. Suatu hari Baginda datang ke masjid Nabawi dan tidak ternampak kelibat lelaki itu. Kemudian baginda bertanya pada sahabatnya tentang lelaki itu. Mereka memberitahu yang lelaki itu sudah meninggal beberapa hari lalu. Muka Rasulullah berubah. Dan bertanya mengapa mereka tidak memberitahunya. Mereka terdiam dan menyangka baginda tidak nampak akan jasa lelaki itu.

Rasulullah berkata "Mungkin kerana kulitnya yang hitam, mukanya yang hodoh dan kerjanya hanya membersihkan kawasan masjid menyebabkan kamu semua tidak menghiraukannya?" sahabat baginda terdiam. Dan baginda meminta mereka menunjukkan padanya kubur lelaki itu. Kemudian Rasulullah berdoa dihadapan kubur lelaki itu.."Ya Allah, Ya Tuhan kami.Berikanlah rahmat dan keampunan terhadap semua ahli kubur termasuk roh lelaki yang selama ini membersihkan Masjid Nabawi." Kemudian Rasulullah beredar dari tanah perkuburan dan berkata pada sahabatnya "Selama ini penghuni kubur disini berada dalam kegelapan. Alhamdulillah sekarang Allah telah memperkenan permohonanku. Allah telah menerangkan semua kubur ini termasuklah kubur lelaki berkulit hitam ini."

Pada malam hari kubur disitu didapati bercahaya kerana mendapat rahmat. Dan memberi peringatan pada mereka semua bahawa..

"Kamu harus ingat, Sesungguhnya Allah menilai sumbangan seseorang bukan berpandukan besar atau kecil,banyak atau sedikit tetapi berpandukan keikhlasan hati mereka yang melakukannya" Rasulullah s.a.w mengingatkan para sahabatnya ::

Al-Imam Syaikhul Islam Syihabuddin Ahmad bin Ali, Ibnu Hajar Al-Asqalani As-Syafii hafizahullah

Gambar: Maqam Al-Imam Syaikhul Islam Syihabuddin Ahmad bin Ali, Ibnu Hajar Al-Asqalani As-Syafii hafizahullah di Kaherah, Mesir

||Kisah Cinta Al-Imam Ibnu Hajar Dan Puteri Bangsawan ||

Syahadan, srikandi itu telah sekian lama begitu sabar mendampingi Al-Imam mengarang kitab Fathul Bari dalam kurun waktu seperempat abad. Wanita ini bukan termasuk insan yang dikenal. Tidak juga tercatat sebagai orang-orang masyhur. Tetapi dia hidup di dalam lingkungan ulama dan bangsawan terkenal di zamannya.

Ya, beliau adalah Al-Muhaddithah Syaikhah Uns binti Abdul Karim rahimahallah. Puteri bangsawan Mesir. Puteri keluarga terpandang di Mesir. Ayahnya adalah orang sangat terpandang di seluruh Mesir. Ibunya yang bernama Sarah binti Nasruddin juga orang yang sangat terkenal. Sebahagian keluarganya juga merupakan ulama terpandang. Lengkaplah sudah bahwa Uns hidup di kalangan orang berada yang dikawal dan penuh dengan kesenangan.

Mesir menjadi tempat kelahirannya. Tahun 780 H tepatnya. Kehidupannya sejak kecil seperti kehidupan para puteri bangsawan. Pendidikan yang diraihnya cukup tinggi. Dengan etika kebangsawanan yang tinggi. Hingga Syaikhah Uns di usianya yang baru menginjak dewasa sudah menjadi rujukan bagi para wanita bangsawan lain untuk bertanya. Hal ini kerana dia mempunyai ketajaman pemikiran dan kecerdikan minda.

Taqdirlah yang menjodohkannya dengan Sang Imam Ibnu Hajar. Melalui perantara guru Ibnu Hajar, Imam Ibnu Qotton. Pada bulan Syaban tahun 798 H, Mesir menjadi saksi kebahagiaan Ibnu Hajar dan Syaikhah Uns yang melangsungkan pernikahan mereka.

Ibnu Hajar ketika itu berusia 25 tahun sedangkan Syaikhah Uns berusia 18 tahun.

Syaikhah Uns telah memasuki dunia baru. Di sampingya kini adalah suami yang sekaligus ulama terkenal di zamannya. Ahli hadits yang tiada bandingnya. Dan Ibnu Hajar sungguh beruntung juga mendapat isteri solehah yang sangat mencitai ilmu. Allah telah menjodohkan pasangan yang sangat serasi ini. Tidak mustahillah walaupun telah berkahwin, ratusan kitab berjaya ditulisnya termasuk karya agung Fathul Bari yang siap ketika di alam rumah tangga...

Perkahwinan tidak sekali menghalangi sang Imam untuk terus berkarya dan berjasa kepada ummah..

Dengan penuh ketekunan dan cinta, Syaikhah Uns belajar hadits di rumah bersama suami tercinta yang mengajarnya juga dengan segala kesabaran dan kasih sayang.

Seiring dengan perjalanan waktu, Syaikhah Uns mulai menjadi wanita yang memiliki ilmu hadits. Hingga suatu saat, Syaikhah Uns menjadi salah satu dari ahli hadits wanita yang sangat jarang didapati ketika itu. Syaikhah Uns mulai memasuki dunia keilmuwan dan namanya dikenal oleh para pecinta ilmu.

Syaikhah Uns pun mulai disibukkan dengan mengajarkan ilmu hadits yang dipelajarinya dari sang suami. Seperti juga suaminya, Syaikhah Uns mempunyai murid-murid yang banyak. Ada yang membaca shohih Bukhari dari awal hingga akhir.

Syaikhah Uns tetap seperti wanita lain. Yang suka memasak dan membuat kueh istimewa. Setelah murid-muridnya menamatkan shohih Bukhari, biasanya Syaikhah Uns membuat kueh dan makanan serta buah-buahan. Uns mengundang penduduk daerah tersebut. undangan terbuka untuk umum. Semua murid dan penduduk kampung dari yang besar hingga yang kecil semua berduyun-duyun menghadiri kenduri besar itu. Apalagi hari itu, adalah hari menjelang bulan Ramadhan. Pesta itu ikut dihadiri oleh suami tercinta Ibnu Hajar.

Bahkan Imam As-Sakhowi yang juga murid Ibnu Hajar, pernah meminta untuk belajar hadits dari Syaikhah Uns. Dengan begitu sabar Ibnu Hajar duduk di samping isterinya yang sedang menyemak bacaan As-Sakhowi. Kebersamaan yang sangat indah.

Kebahagiaan keluarga berkah ini dilengkapi dengan hadirnya anak-anak buah cinta mereka. Syaikhah Uns memang luar biasa. Bukan saja sebagai pecinta ilmu, tetapi juga wanita yang memiliki kecintaan dan kasih sayang yang besar kepada suaminya dan memberikan keturunan untuk Ibnu Hajar.

Setelah empat tahun mereka menanti, Allah berkenan memberikan keturunan pertama, perempuan. Yang diberi nama Zein Khotun. Sebuah keluarga yang tertata rapi, kerana isteri yang terdidik di keluarga bangsawan yang penuh dengan kedisiplinan. Jarak dari satu anak ke anak yang lain hampir rata. Sekitar tiga tahun. Allah memberikan puteri kedua yang diberi nama Farhah. Berikutnya yang ketiga juga puteri yang diberi nama Gholiyah. Jarak tiga tahun berikut lahir puteri keempat yang diberi nama Robiah. Dan akhirnya yang kelima pun putri dengan nama Fatimah.

Pasangan dengan lima puteri yang cantik dan comel. Suasana keluarga semakin terasa indah dan meriah. Syaikhah Uns yang telah mengabdikan hidupnya untuk suaminya membuat Ibnu Hajar selalu merindukannya. Ketika Ibnu Hajar harus pergi meninggalkannya menuju Mekah dalam rangka melanjutkan menuntut ilmu, jarak Mesir-Mekah mengukir kerinduan yang mendalam di hati Ibnu Hajar. Kerinduan terhadap kelima puterinya dan ibu dari puteri-puterinya. Ibnu Hajar sempat menguntai bait-bait syair untuk mengungkapkan kerinduannya yang sangat dalam.

Begitu romantik dan puitis. Kalah kisah romeo dan juliet. Begitulah kisah cinta Ulama.

Perpisahan itu, semakin menambah, kebersamaan mereka semakin indah. Saat-saat Allah mempertemukan mereka kembali. Pada suatu hari Syaikhah Uns meminta untuk ditemani pergi haji. Ibnu Hajar pun pergi dengan isteri tercintanya itu untuk membangun kebersamaan itu di atas ibadah.

Setelah haji yang pertama ini, Syaikhah Uns kembali merindukan Mekah setelah kira-kira lima belas tahun berikutnya.Syaikhah Uns meminta izin kepada suaminya untuk pergi haji. Ibnu Hajar mengizinkannya. Kali ini Uns ditemani oleh cucunya Yusuf Syahin yang masih kecil.

Bersama kebahagiaan ini, Allah mempunyai kehendak lain. Kebahagiaan Syaikhah Uns bersama suami tercinta dan puteri-puterinya serta cucunya, harus menghadapi taqdir Allah. Satu persatu puterinya meninggal di pangkuannya. Puterinya yang ketiga dan keempat meninggal terlebih dahulu setelah tertimpa penyakit yang mewabah waktu itu. selang beberapa tahun berikutnya, putrinya pertama menyusul kedua adiknya. Untuk kemudian giliran Allah memanggil putrinya yang kedua dan terakhir.

Dengan segala keteguhan hati,Syaikhah Uns menerima taqdir Allah, melepas kepergian belahan jiwanya. Tidak ada keluh kesah, yang ada adalah pasrah Kepada Allah.

Syaikhah Uns bak mutiara kilauannya semakin bersinar dari hari ke hari.

Setelah lima puluh empat tahun mereka berbahagia bersama. Saling membantu, memahami, memaafkan dan bercinta. Pada bulan jumadil awal tahun 852 H Ibnu Hajar mendapat musibah sakit. Sakit itu berlanjutan sampai tujuh bulan lamanya. Dengan penuh pengabdian yang tulus dan kesabaran yang luar biasa, Uns merawat suaminya. Hingga pada malam Sabtu tanggal 28 Dzul Hijjah tahun 852 H Uns harus melepaskan orang yang paling dicintainya dalam hidupnya. Harus melepas kenangan indah bersama suaminya. Untuk dilanjutkan kelak di akhirat sana.

Syaikhah Uns adalah wanita yang sangat setia. Tidak terfikir olehnya untuk menikah lagi. Padahal Syaikhah Uns masih hidup 15 tahun lagi setelah ditinggal suaminya. Dalam rentang 15 tahun itu Syaikhah Uns menghabiskannya untuk iimu, ibadah dan pengabdian kepada masyarakat. Allah berkenan memberinya usia panjang. Pada usianya yang ke-87 tepatnya bulan Robiul Awal tahun 867 H, Syaikhah Uns harus menghadap Penciptanya menyusul suami tercintanya rahimahumullahu ta'ala di taman-taman syurga.